Polda NTB Nyatakan Kabar Pria Positif Corona di Lombok Tengah Hoaks


Kabid Humas Polda NTB Kombes Pol Artanto menunjukkan cuplikan unggahan status facebook yang mengabarkan seorang pria positif terjangkit virus corona di wilayah Lombok Tengah, ketika ditemui di Mapolda NTB, Mataram, Kamis (19/3/2020).
Kabid Humas Polda NTB Kombes Pol Artanto menunjukkan cuplikan unggahan status facebook yang mengabarkan seorang pria positif terjangkit virus corona di wilayah Lombok Tengah, ketika ditemui di Mapolda NTB, Mataram, Kamis (19/3/2020).

Kepolisian Daerah Nusa Tenggara Barat menyatakan kabar yang tersebar luas di media sosial facebook terkait seorang pria asal Montong Balok, Kecamatan Kopang, Kabupaten Lombok Tengah, yang positif terjangkit virus corona atau Corona Virus Disesase 2019 (COVID-19) tidak benar atau hoaks.

“Setelah kita telusuri, ternyata ada orang yang sengaja mencomot-comot foto dari beberapa sumber, kemudian diunggah ke facebook dan membuat seolah-olah kabar itu benar,” kata Kabid Humas Polda NTB Kombes Pol Artanto yang ditemui diruangannya, Mataram, Kamis.

Dari hasil penelusurannya di media sosial, tim cyber troops menindaklanjutinya dengan mengajukan laporan permohonan kepada facebook untuk menghapus unggahan dalam bentuk status akun perorangan tersebut.

“Jadi malam tadi, status unggahan itu sudah di ‘takedown’, foto-foto dan informasi dalam statusnya sudah dihapus. Tapi cuma status itu saja, untuk akunnya masih aktif,” ujarnya.

Lebih lanjut, Artanto menyarankan kepada netizen agar lebih bijaksana dalam bermedia sosial. Baiknya, netizen tidak mengunggah informasi yang belum jelas kebenarannya apalagi yang berkaitan dengan kabar virus corona.

“Isu corona itu sekarang sangat sensitif sekali, jadi sedikit apapun yang dikabarkan tentang corona, akan dimakan mentah-mentah oleh banyak orang, jadi saran kami kepada netizen agar lebih bijak dalam bermedsos,” ucapnya.

Terkait dengan isu corona yang menyebarluas di media sosial, tim cyber troops terus melakukan pemantauan. Pihaknya akan menelusuri kebenaran dari setiap isu yang tersebar di media sosial.

“Memang penting untuk dilakukan cek dan ricek, tapi masyarakat tidak perlu panik dengan isu yang menyebar di media sosial, karena kita dari kepolisian akan terus memonitor isu-isu tentang corona ini dengan mengandalkan tim cyber troops,” kata Artanto. (Ant)


Redaksi

Choose A Format
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Image
Photo or GIF