Ratusan Pendukung Pelaku Pembantaian Christchurch Kini Muncul di Dunia Maya


12 shares
Pelaku siarkan aksi brutalnya via livestreaming (Social Media Website/Handout via REUTERS TV)
Pelaku siarkan aksi brutalnya via livestreaming (Social Media Website/Handout via REUTERS TV)

Pembantaian yang terjadi di Christchurch, Selandia Baru, menjadi sorotan warga dunia. Puluhan orang menjadi korban dari peristiwa tersebut.

Tak hanya mengundang simpati, namun kejadian itu juga membuat ratusan orang yang menggunakan platform game online menunjukkan dukungan mereka terhadap pelaku.

Dilansir dari Theverge, Minggu 17 Maret 2019, platform game online Valve dikabarkan telah menutup lebih dari 100 dukungan terhadap pria yang menjadi tersangka peristiwa tersebut.

Baca :   Tragedi Mematikan di El Paso Texas, 20 Orang Tewas

Para pengguna platform menunjukkan dukungan mereka dalam bentuk mengganti gambar profil dengan wajah pelaku. Beberapa bahkan nekat memajang aksi pembantaian itu dalam bentuk gambar GIF.

Meski dukungan telah dihapus, namun para pengguna hingga saat ini masih bisa memberi komentar pada akun mereka.

Sampai saat ini, berbagai penyedia media sosial terus melakukan upaya untuk mencegah peredaran foto dan video peristiwa tidak terpuji tersebut. Mulai dari Facebook, Reddit hingga YouTube.

Baca :   Penembakan di Masjid Selandia Baru, Dua WNI Terluka Tembak

Sebelumnya diberitakan, seorang senator di Australia dilempar telur oleh seorang pemuda, setelah mengeluarkan pernyataan di akun Twitter yang menyudutkan pengungsi beragama Muslim.

“Penyebab pertumpahan darah sesungguhnya di Selandia Baru hari ini adalah karena program imigrasi yang memungkinkan kaum fanatik Muslim untuk bermigrasi ke Selandia Baru,” tulis senator bernama Fraser Anning itu. (ase)

Sumber : www.viva.co.id


Redaksi

Choose A Format
Story
Formatted Text with Embeds and Visuals
Poll
Voting to make decisions or determine opinions
Image
Photo or GIF